perusahaan afrika selatan menghadapi tanaman penghancur batubara